Kominfonews (2/9). Upaya penuhi kebutuhan daging di Provinsi Bengkulu, Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (Disnakeswan) Provinsi Bengkulu bekerjasama dengan Badan Usaha Milik Petani (BUMP), mendatangkan 500 ekor sapi asal Kupang, Nusa Tenggara Timur.

Dijelaskan Kepala Disnakkeswan Provinsi Bengkulu, Majestika, hewan ternak yang nantinya akan dipotong ini akan diserahkan langsung kepada 6 BUMP tingkat kabupaten yang tersebar di 3 Kabupaten, yaitu 2 BUMP di Kabupaten Seluma, 3 BUMP di Kabupaten Bengkulu Utara dan 1 BUMP di Kabupaten Mukomuko.

“Ada yang memesan dari BUMP kita minta ke BUMP Kupang NTT. Yang kita datangkan ini merupakan sapi siap potong, karena kan sapi betina produktif dilarang untuk dipotong,” terang Majestika, saat melalukan pengecekan proses penurunan sapi dari kapal, di areal Dermaga Peti Kemas, Pelabuhan Pulau Baai Bengkulu, Jum’at (1/9).

Ditambahkan Majestika, pembiayaan atas didatangkannya 500 ekor sapi dari NTT tersebut tidak menggunakan dana yang bersumber dari APBD ataupun APBN, karena ini murni dilaksanakan oleh pihak ketiga yaitu BUMP Provinsi Bengkulu.

“Jadi disini penganggarannya murni dari pihak ketiga. Kita dari pemerintah hanya melakukan pengawasan dan pengecekan saja. Sehingga sapi yang didatangkan ini bisa memberikan dampak positif bagi masyarakat maupun peternak,” tambahnya.

Diketahui sebelumnya saat Pengukuhan dan Penandatanganan Akte Notaris BUMP Se-Provinsi Bengkulu 2017, di Aula Disnakeswan Provinsi Bengkulu 12 Juli lalu, Plt Gubernur Bengkulu menyatakan, dengan adanya BUMP yang menaungi para kelompok tani khususnya peternak Bengkulu, beberapa manfaat lebih bisa didapatkan. Seperti mengoptimalkan kesejahteraan petani dan memberikan model baru dalam pertanggungjawaban pengembangan usaha. (Rian-Media Center Pemprov Bengkulu)