Antisipasi Masuknya Hama Penyakit, SKP Kelas I Bengkulu Gelar Rakor dan Sosialisasi

Dipublikasikan oleh kominfo news pada

Kominfonews (22/11). Stasiun Karantina Pertanian (SKP) Kelas I Bengkulu menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) dan Sosialisasi dalam rangka akselerasi ekpsor komoditas pertanian unggul.

Selain itu, dilakukan penandatanganan Deklarasi Provinsi Bengkulu mempertahankan Pulau Enggano bebas rabies serta lounching Sistem Aplikasi Penetapan Tempat Lain (SI APIT).

Tampak hadir dalam acara tersebut, Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Bengkulu, Kepala Pusat Karantina Hewan Kementerian Pertanian (Kementan) RI, Kepala SKP Kelas I Bengkulu, Kepala Dinas Petenakan dan Kesehatan Hewan (Disnakeswan) Provinsi, Kepala Balai Veteriner Regional III Lampung serta stakeholder terkait.

Dalam laporan Ketua Pelaksana, disebutkan,   Karantina Pertanian Bengkulu bertekad untuk menjaga NKRI termasuk Provinsi Bengkulu untuk mempertahankan wilayah Provinsi Bengkulu, agar tidak kemasukan bibit hewan dan tanaman dari berbagai penyakit menular.

“Supaya tidak kemasukan hama  penyakit hewan, begitupun bibit tanaman yang masuk ke Bengkulu akan kita cek betul-betul kesehatannya, agar tidak mengganggu produktifitas dari tanaman tersebut,” jelas Hom Hom, yang juga menjabat sebagai Kepala SKP Kelas I Bengkulu ini.

Selain itu, pihaknya juga melounching Aplikasi SI APIT yang bertujuan untuk mempermudah pengguna jasa Karantina Pertanian secara online, dimana tadinya masih menggunakan sistem manual.

Sementara itu, Plt Gubernur Rohidin Mersyah mengungkapkan, keberadaan Stasiun Karantina merupakan salahsatu institusi pemerintah  yang sangat strategis dan vital dalam menjaga dan melindungi suatu wilayah terhadap masuk, keluar dan menyebarnya penyakit hewan maupun tanaman.

“Fungsi ini menjadi sangat stategis menjaga dan melindungi wilayah khususnya Bengkulu terhadap keluar, masuk dan menyebarnya penyakit hewan maupun tumbuhan, karena salah satu rendahnya produktifitas dari suatu komoditas adalah penyakit,” tutur Plt Gubernur Rohidin Mersyah.

Guna mengantispasi masuknya hama virus tersebut, maka, sebutnya, perlu dijaga pintu masuknya hama penyakit tersebut disuatu daerah,

“Ada tiga pintu masuk  di daerah yang harus dijaga yaitu pelabuhan, laut, udara dan darat,” sebut jebolan Sarjana Dokter Hewan UGM Yogyakarta ini.

Untuk itulah perlu deklarasi atau komitment bersama guna menjaga suatu wilayah dari serangan hama penyakit.

“Deklarasi itu, maknanya lebih berat dan lebih kuat dari suatu pengumuman, yang didalamnya ada tanggungjawab dan ajakan” ujarnya.

Selain itu, sebut Rohidin, dalam mempercapat akselarasi ekpor komoditas petanian unggul, salah satunya dengan mempertahankan suatu wilayah terhadap serangan hama penyakit berbahaya.

Dirinya mengingatkan agar pemegang wilayah harus memiliki tanggung jawab dan peduli serta bertindak tegas dalam mempertahankan dan menjaga wilayahnya, agar tidak kemasukan hama penyakit.

Disisi lainnya, Kepala Pusat Karantina Hewan Kementan RI Mulyono menyampaikan, kedaulatan pangan sebagai proritas nasional perlu didukung oleh semua pihak.

Untuk mencapai kedaulatan pangan tersebut, pemerintah telah bertekad untuk mewujudkan Negara Indonesia sebagai lumbung pangan dunia pada tahun 2045.

“Berdasarkan analisa para ahli pertanaian, beliau-beliau optimis Negeri  kita ini mampu mewujudkan cita-cita tersebut yaitu, sebagai lumbung pangan dunia,” kata Mulyono.

Namun, ungkap Mulyono lagi, ditinjau dari sisi acaman dan halangan yang ada, mereka sangat khawatir gagalnya cita-cita tersebut

Dimana hal itu, sebutnya, berdasarkan pengalaman pahit saat Negara kita tumbang menjadi eksportir daging unggas ke berbagai Negara. Karena, ungkapnya, pada tahun 2004 unggas kita terkena virus avian influenza atau flu burung.

“Masuknya virus hama penyakit ke Negara kita tersebut, jangan sampai menjadi kelengahan  kita maupun koordinasi yang lemah dari sumber daya kita, atau ada unsur kesengajaan yang dilakukan Negara kompetitor kita,” ingatnya.

Untuk itulah perlu antisipasi dari sekarang guna menghadang masuknya hama virus ke Negara kita dan acara Rakor dan sosilaisai ini, kata Mulyono lagi,  sangat strategis untuk mewujudkan cita-cita Negara kita sebagai lumbung pangan dunia.(Saipul-Media Center, Humas Pemprov Bengkulu).


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 5 =