Beri Semangat Warga Tertimpa Musibah Kebakaran, Gubernur Rohidin Serahkan Bantuan

Published by APS on

Musibah kebakaran menimpa rumah Soleha (70) warga Dusun 02 Desa Bukit Peninjauan II Kecamatan Sukaraja Kabupaten Seluma, pada Jumat pagi (9/9). Atas kejadian ini, seluruh barang berharga seperti 2 motor, kasur, baju, TV, dan lain sebagainya ludes terbakar.

“Tidak ada yang bisa diselamatkan, walaupun para warga sudah bergotong royong membantu,” ujar Kepala Desa Bukit Peninjauan II Tatik Winarti.

Tatik menambahkan, dirinya sangat berharap ke depan pemerintah membuat program mobil pemadam kebakaran di beberapa titik desa. Sebab, saat kejadian kebakaran mobil pemadam lama sampai ke lokasi dikarenakan jarak yang jauh.

“Untuk pemadaman kemarin, memang terkendala jarak dan armada (mobil pemadam) yang terbatas. Mungkin ke depan pemerintah dapat mempertimbangkan ini, hadirkan mobil pemadam di beberapa titik desa. Agar kejadian serupa tidak terulang kembali,” ungkapnya.

Sementara, Gubernur Rohidin Mersyah hadir menyerahkan bantuan uang tunai dan sembako serta alat bangunan kepada keluarga mbah Soleha dan menyampaikan rasa duka mendalam atas kejadian ini. Apalagi juga beberapa hari lalu, suami mbah Soleha meninggal dunia beberapa hari lalu.

“Kita hadir menyampaikan bela sungkawa, dan bantuan. Tentu ibu Kades, dan warga sekitar yang lebih akan membantu dari sisi moril, mendampingi, dan memberi semangat. Apalagi, suami mbah Soleha baru saja meninggal beberapa hari yang lalu. Dan saat ini diuji kembali dengan kebakaran rumah yang menghilangkan seluruh kenangan, kerja keras mbah Soleha selama ini,” terang Gubernur sambil meneteskan air mata saat mengunjungi rumah nenek Soleha, Sabtu (10/9).

Lebih lanjut, Gubernur mengatakan pengadaan alat pemadam sangat penting, hal ini akan diteruskan ke kabupaten masing-masing agar ke depan dapat dianggarkan. Sehingga kejadian seperti ini tidak terulang kembali.

“Usul pengadaan alat pemadam sangat bagus, seperti kejadian ini rumah sudah habis namun mobil pemadam baru sampai. Kita berharap, kabupaten masing-masing dapat menganggarkan,” tegas Rohidin.

Sementara itu, Salah satu anak korban Anisatun Mulyasaroh berharap tidak terjadi kembali musibah kebakaran di daerahnya, dan kepada pemerintah dan masyarakat sekitar dirinya mengucapkan rasa terima kasih telah hadir dan memberikan perhatian kepada keluarganya.

“Semoga keluarga kami menjadi yang terakhir mengalami musibah seperti ini. Terima kasih atas perhatian dan bantuan Bapak Gubernur, Bupati, dan dinas terkait yang datang dan ikut membantu meringankan beban keluarga kami yang sedang mengalami musibah,” tutup Anisatun yang merupakan anak kelima mbah Soleha.

Categories: Berita

0 Comments

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen − eleven =