Gubernur Rohidin: Bengkulu Sebagai Rumah Besar Bagi Semua Etnis dan Agama di Indonesia

Published by APS on

Semangat kebersamaan dalam keberagaman menjadi salah satu faktor majunya sebuah daerah, baik dalam sisi pembangunan maupun harmonisasi dalam silaturahmi. Dan itu yang menjadi salah satu tujuan Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah dalam memimpin Bumi Rafflesia, menjadikan Bengkulu sebagai rumah besar yang aman dan nyaman bagi semua agama dan etnis di Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Gubernur Bengkulu ke-10 ini usai membuka Pentas Seni Multicultural Masyarakat Etnis Karo Perkolong Kolong, dalam rangka memeriahkan HUT ke-54 Provinsi Bengkulu, di Gedung Balai Buntar Bengkulu, Rabu (07/12) malam.

“Prinsip kita menyambut baik pentas seni dari Suku Karo yang ada di Bengkulu. Ini akan semakin memperkaya khasanah budaya daerah kita dan akan semakin menumbuhkan semangat kebersamaan masyarakat Bengkulu. Prinsip Bengkulu ini menjadi rumah besar dari semua suku dan agama yang ada di Indonesia,” terang Gubernur Rohidin.

Dalam kesempatan tersebut, terhadap Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah beserta istri dilaksanakan pemberian Marga Karo/ Marga Sembiring oleh sesepuh masyarakat Karo yang ditandai pemasangan tutup kepala dan selendang khas Etnis Karo, sehingga nama Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah pasca pemberian marga tersebut memiliki nama marga Rohidin Mersyah Sembiring.

“Atas pemberian marga ini tentu saya menyambut baik dan terima kasih. Ini sebuah bentuk pengakuan, maka kita jaga nilai-nilai kekeluargaan ini. Secara pribadi ini sebuah penghormatan dan saya harus menjaga ini dengan baik,” ungkapnya.

Anggota DPRD Provinsi Bengkulu Usin Abdisyah Putra Sembiring mengatakan, dilaksanakan Pentas Seni Multicultural Masyarakat Etnis Karo sebagai bentuk penyampaian aspirasi yang sebelumnya disampaikan beberapa tahun lalu, karena masyarakat Karo belum pernah lagi melaksanakan acara perkolong kolong (seni daerah masyarakat Karo) di Bengkulu.

“Jadi dari aspirasi ini kami memfasilitasi kegiatan tersebut melalui Dinas Dikbud Provinsi Bengkulu. Sehingga mereka tetap bisa mempertahankan nilai-nilai kebudayaan masyarakat Karo meskipun di perantauan dan serangan budaya luar,” jelasnya.

Sementara itu terkait pemberian Marga Karo/ Sembiring kepada Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah, dijelaskan Usin Abdisyah Putra Sembiring karena Rohidin Mersyah telah diangkat sebagai anak oleh ayahnya, saat Gubernur Rohidin hadir secara langsung dan pertama kali pada pelantikan dirinya menjadi Anggota DPRD Provinsi Bengkulu pasca memenangkan kontestasi pemilihan legislatif (Pileg) 2019 lalu dari Partai Hanura.

Seiring berjalannya waktu hubungan dirinya dengan masyarakat Karo dan Rohidin Mersyah makin baik. Sehingga masyarakat Karo bersepakat untuk memberikan marga tersebut sebagai bentuk penghormatan dan semakin mempererat tali kekeluargaan.

“Disinilah kalau kami orang Karo, kalau bapak saya mengangkat sebagai anak maka otomatis yang bersangkutan menjadi marga Sembiring,” tutupnya.

Categories: Berita

0 Comments

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × five =